Yang pernah penuh dengan cintamu.

Photo by Posawee Suwannaphati on Pexels.com

Andai kau mahu aku,
Hulurkan telapak tanganku,
Kau akan tahu,
Tiada apa yang aku sembunyikan,

Andai kau mahu aku,
Belah dadaku,
Kau akan tahu,
Hatiku tetap berdegup memanggilmu,

Walau kau telah pergi,
Aku di sini masih sendiri,
Aku tak menunggu,
Apatah lagi berharap,

Mungkin kau ingin tahu,
Kenapa aku tetap begitu,
Ibarat menunggu bulan purnama,
Kembali ke pangkuanku,

Tidak sayang,
Aku hanya bersedih,
Masih diselubungi sendu,
Masih lagi berkabung,

Walau ku cuba cari,
Masih belum sampai,
Penggantimu itu,
Mungkin tiada sebaikmu,

Jangan kau risau dan ragu,
Aku berlapang dada selalu,
Aku bahagia atas kemaafanmu,
Aku doakan hidup baru mu,

Jelas kau tinggalkan bekas dalam diriku,
Yang pernah penuh dengan cintamu.

Hanya kenangan yang indah belaka.

Photo by Luis Quintero on Pexels.com

Aku bukan jenis yang suka bersuara,
Biar luahan aku dari pena,
Semakin dipendam semakin berduka,
Ingin dilepaskan biarkan sempurna,

Tak kisah ini puisi atau lagu,
Anggaplah ini tuangan rindu,
Dari bekas yang pernah berisi dulu,
Kini tinggal bekas perasaan sendu,

Emosiku kelaut setiap hari,
Dari setiap bangun ke setiap mimpi,
Makin sukar dihalang makin kencang,
Makin bergolak besar sukar dihalang,

Aku keliru apa yang harus aku lakukan,
Haruskah aku mendekat untuk penjelasan,
Tapi ini cerita sudah lama,
Berkubur tanpa nisan bersama,

Sudahlah sampai disini sahaja,
Jangan biarkan hatiku merapu menjaja,
Cinta kita sudah tiada makna,
Hanya kenangan yang indah belaka.

Kenapa aku wujud di dunia

Photo by Albin Berlin on Pexels.com

Aku pernah bertanya,
Kenapa aku wujud di dunia,
Sebagai manusia dan bukan binatang,
Yang lebih bebas hidupnya,
Seperti kucing dengan tidurnya,
Seperti burung dengan sayapnya,
Seperti ikan dengan lautannya,

Aku cari jawapan,
Aku dipanggil orang yang berfikir,
Aku menjadi orang yang bertanya,
Aku mengerti darjatnya seorang manusia,

Manusia itu banyak tanggungjawab,
Sesama manusia dan makhluk yang lain,
Menjadi pembela pada yang nyata dan ghaib,

Manusia itu banyak kerenah,
Manusia itu serupa tapi tak sama,
Manusia itu juga tidak sempurna,
Manusia itu penuh dengan sangsi,

Jadi aku ini manusia yang bagaimana?
Adakah aku mampu memilih?
Adakah aku mampu mengubah?
Adakah aku ini mempunyai erti dan makna?

Jawapannya mudah,
Yang penting kau berfikir dan bertanya,
Sebab kau adalah golongan manusia yang sentiasa disebut,
Tak salah kau mencari makna,
Walau penat dan sukar dalam pencarian,
Jawapannya itu ada,

Aku hanyalah hamba.

Sebelum jasadku dipinta bumi, tamat ditelan

img_2527

Tiap kali aku pejamkan mata,
Dengar detak detik jantungku berirama,
Suara halus berbisik di dalam telinga,
Membawa aku berjalan jauh berkelana,

Beribu batu berjalan tanpa arah tuju,
Fizikal penat lelah berlari aku diburu,
Setiap langkahku janggal semakin kaku,
Kerap kali jatuh atas beribu paku,

Semakin aku meningkat usia,
Aku sedar banyak perkara tak sempurna,
Bukan semua manis madu bergula,
Yang tersirat tak kelihatan palsu belaka,

Berkali kali aku lelah dalam kehidupan,
Ke sana sini mencari perhentian,
Mengharap rahsia masa depan ku masih tersimpan,
Sebelum jasadku dipinta bumi, tamat ditelan.

Apa khabar diriku disana?

pexels-photo-374621

Apa khabar diriku disana?
Adakah masih teringat cerita lama?
Masihkah dibelenggu pengalaman trauma?
Masihkah dikelilingi kisah dan drama?

Makin berfikir makin diam sendiri,
Nampak terukir kerut di dahi,
Andai lama senyap aku bersembunyi,
Aku terbenam dalam ke dalam bumi,

Aku cuba luangkan masa untuk nukilan,
Jauh dari ekor mata-mata insan,
Mereka yang sakit luka tak kelihatan,
Ada pula yang tambah rumitkan simpulan,

Kini aku diam-diam senyap dan sepi,
Ada sang puteri jauh tanpa di sisi,
Mungkin gurauan perasaan timbul ilusi,
Jadi andaian dari malam ke pagi,

Apa khabar diriku di sana?
Adakah masih teringat cerita lama?
Cerita kau dan aku sama,
Tunggu masa khabarku kau terima.

Andai aku pergi nanti, janganlah merindu.

Izinkan aku tulis sebuah puisi,
Tentang rasa sakit yang menikam diri,
Rasanya pedih menusuk ke hati,
Walaupun sepatah kata, isinya kekal bak duri,

Kian lama kian aku cuba,
Singkap inspirasi sembunyi dalam jiwa,
Dalam ku gali masih tetap tak jumpa,
Sampai dalam bukan telaga tapi derita,

Ku perasan bayang-bayang boleh menari,
Bukan ikut tarianku tapi rentak sendiri,
Ku yakinkan yang itu cuma imaginasi,
Aku penipu, ini semua hipokrasi,

Luahan hati ini khas untuk diriku,
Kalau pintar baca tambah irama dan lagu,
Hobi harian bukan sekadar hujung minggu,
Andai aku pergi nanti, janganlah merindu.

Kalau tinggalkan masa itu rugi

assorted silver colored pocket watch lot selective focus photo
Photo by Giallo on Pexels.com

Biarkan berlalu semuanya sudah tentu,
Terguris, terluka dah deras berdarah,
Sesat dan meraba gelabah mencari pintu,
Bertompok hitam setelah hilang arah,

Gelisah dan resah mampat dalam hati merebah,
Pandangan yang luas kini semakin sempit,
Keluar di luar dihiasi senyuman tabah,
Mindanya berangan terbang ibarat pipit,

Kata-kata yang bernas ibarat peluru,
Menusuk ke hati tapi hati itu mati,
Hasratnya cuma satu, hanya ingin berguru,
Masa lapangnya kecut dan nasti,

Apa guna hidup lagi,
Kalau tinggalkan masa itu rugi.

Selagi tidak bertemu sang gusti

woman wearing red chinese traditional dress
Photo by Tún on Pexels.com

Acap kali pandang ke langit,
Mata tertutup tidak ingin bangkit,
Rimas merayau atas kulit,
Bicara halus menggegar sengit,
Otak ke hati berdarah sakit,

Darah merah tidak kelihatan,
Bukan luaran tapi dalaman,
Takut risau makin menekan,
Merasuk jiwa halus bagai siulan,
Pujukan rayunya jadi dambaan,

Kesunyian ini menelan kelam,
Lebih luas dan hitam daripada malam,
Senyaring teriak seluruh alam,
Sedalam lautan tidak mampu diselam,
Menyelubungi tubuh yang sudah jatuh tenggelam,

Jiwa oh jiwa, hunuskan cinta,
Hilangnya bukan dipinta,
Perih ditolak tambah cerita,
Belum diluah tidak tercipta,
Tersedar bangun balasnya buta,

Apa lagi ingin diseru,
Hati ini sudah ditembus peluru,
Bolong kosong darah meluru,
Mukanya pucat tampak biru,
Sendirian makin kelat makin cemburu,

Racau kata-kata dalam hati,
Kacau jiwanya tidak berhenti,
Setiap langkah tiada erti,
Masa berlalu tiada ganti,
Selagi tidak bertemu sang gusti.

Sebelum jiwaku sesat dan terus hilang

dark_room_by_ikiz
Source: innocentstore.sk

Gelap lambangnya malam,
Ibarat siulan kelam,
Hati itu batu tenggelam,
Hilang walau dalam ku selam,

Puisi ini cerita tentang diriku,
Makin hari penaku makin membisu,
Suaraku hilang lidahku semakin kelu,
Mindaku keras semakin membatu,

Yang mana akan ku sabit salah,
Yang bertanggungjawab buatku makin parah,
Yang buat resah hariku bertambah,
Yang buatku penat lelah tinggal jawabku pasrah,

Bukan aku tidak mahu kembali,
Bukan aku tidak mahu perasaan itu abadi,
Perperangan dalam diriku tiap hari makin menjadi,
Antara nilai dan alasan kesibukan diri,

Tidak perlu izin aku mahu pulang,
Sebelum jiwaku sesat dan terus hilang.

Duniaku makin suram

chained-hands
Image from: Broken Believers

Duniaku makin suram,
Curam bawa kecundang,
Bersama resah tanpa diundang,
Jiwaku menggila tanpa engkau pandang,

Kau yang buat diriku begini,
Hilang rohku terbang biar aku mati,
Bangun pagi tiap hari semakin sepi,
Fikiranku hanya inginkan kau di sisi,

Tapi kau tak fahami diriku,
Hanya membeku semakin kaku,
Membatu, menyepi dari apa yang berlaku,
Tapi diam mu heboh ibarat buku,

Tiada jawapan untuk aku maju,
Hanya tersadung dan jatuh semakin laju,
Andailah kau pakai jawapanmu ibarat baju,
Ke arah itulah arah yang aku tuju,

Puaslah, ketawalah apa yang kau sembunyi,
Ku harap hidupmu tidak semakin sunyi,
Kau tolak ku mentah seperti menyanyi,
Singkirkan aku mudah seperti bunyi,

Cukuplah aku yang menanggung sakit,
Kerana yang menitis darahku bukan sedikit.